Berapa Banyak Air Yang Harus Anda Minum Per Hari?

Tubuh sekitar 60% air. Anda terus-menerus kehilangan air dari tubuh Anda, terutama melalui air seni dan keringat. Untuk mencegah dehidrasi, Anda perlu minum air dalam jumlah yang cukup.

Ada banyak pendapat berbeda tentang berapa banyak air yang harus Anda minum setiap hari.

Otoritas kesehatan umumnya merekomendasikan delapan gelas 8-ons, yang setara dengan sekitar 2 liter, atau setengah galon. Ini disebut aturan 8×8 dan sangat mudah diingat.

Namun, beberapa pakar kesehatan percaya bahwa Anda perlu minum air terus-menerus sepanjang hari, bahkan ketika Anda tidak haus.

Seperti kebanyakan hal, ini tergantung pada individu. Banyak faktor (baik internal maupun eksternal) pada akhirnya mempengaruhi kebutuhan Anda akan air.

Artikel ini membahas beberapa studi asupan air untuk memisahkan fakta dari fiksi dan menjelaskan cara mudah mencocokkan asupan air dengan kebutuhan pribadi Anda.

Apakah Intake Air Mempengaruhi Tingkat Energi dan Fungsi Otak?

Banyak orang mengklaim bahwa jika Anda tidak tetap terhidrasi sepanjang hari, tingkat energi dan fungsi otak Anda mulai menderita.

Dan ada banyak penelitian untuk mendukung ini.

Satu penelitian pada wanita menunjukkan bahwa kehilangan cairan 1,36% setelah olahraga terganggu suasana hati dan konsentrasi dan meningkatkan frekuensi sakit kepala (1).

Penelitian lain menunjukkan bahwa dehidrasi ringan (1-3% dari berat badan) yang disebabkan oleh olahraga atau panas dapat membahayakan banyak aspek lain dari fungsi otak.

Perlu diingat bahwa hanya 1% dari berat badan adalah jumlah yang cukup signifikan. Ini terjadi terutama ketika Anda banyak berkeringat.

Dehidrasi ringan juga dapat berdampak negatif terhadap kinerja fisik, yang menyebabkan berkurangnya daya tahan.

Apakah Minum Banyak Air Membantu Anda Menurunkan Berat Badan?

Ada banyak klaim bahwa peningkatan asupan air dapat menurunkan berat badan dengan meningkatkan metabolisme dan mengurangi nafsu makan Anda.

Menurut dua penelitian, minum 17 ons (500 ml) air dapat meningkatkan metabolisme sementara hingga 24-30%.

Gambar di bawah ini menunjukkan efek ini. Garis atas menunjukkan bagaimana 17 ons (500 ml) air meningkatkan metabolisme. Perhatikan bagaimana efek ini menurun sebelum tanda 90 menit (9):

Para peneliti memperkirakan bahwa minum 68 ons (2 liter) dalam satu hari meningkatkan pengeluaran energi sekitar 96 kalori per hari.

Selain itu, mungkin bermanfaat untuk meminum air dingin karena tubuh Anda akan perlu mengeluarkan lebih banyak kalori untuk memanaskan air ke suhu tubuh.

Minum air sekitar setengah jam sebelum makan juga dapat mengurangi jumlah kalori yang Anda konsumsi, terutama pada individu yang lebih tua (10, 11).

Satu studi menunjukkan bahwa para pelaku diet yang minum 17 ons (500 ml) air sebelum setiap makan kehilangan 44% lebih berat selama 12 minggu, dibandingkan dengan mereka yang tidak (12).

Secara keseluruhan, tampaknya minum air dalam jumlah yang cukup, terutama sebelum makan, mungkin memiliki manfaat penurunan berat badan yang signifikan, terutama bila dikombinasikan dengan diet sehat.

Terlebih lagi, asupan air yang cukup memiliki sejumlah manfaat kesehatan lainnya.

Apakah Jumlah Cairan Lain Menuju Total Anda?

Air biasa bukan satu-satunya minuman yang berkontribusi pada keseimbangan cairan Anda. Minuman dan makanan lain dapat memiliki efek yang signifikan.

Satu mitos adalah minuman berkafein, seperti kopi atau teh, tidak membantu Anda menghidrasi karena kafein adalah diuretik.

Bahkan, penelitian menunjukkan bahwa efek diuretik dari minuman ini sangat lemah.

Sebagian besar makanan juga mengandung air. Daging, ikan, telur dan terutama buah-buahan dan sayuran semuanya mengandung banyak air.

Bersama-sama, kopi atau teh dan makanan yang kaya air dapat membantu menjaga keseimbangan cairan Anda.

Percayakan Haus Anda – Itu Ada Karena Suatu Alasan

Mempertahankan keseimbangan air sangat penting untuk kelangsungan hidup Anda.

Untuk alasan ini, tubuh Anda memiliki sistem yang canggih untuk mengatur kapan dan berapa banyak yang Anda minum.

Ketika kadar air total Anda berada di bawah tingkat tertentu, rasa haus akan berkurang.

Ini dikendalikan oleh mekanisme yang mirip dengan pernapasan – Anda tidak perlu memikirkannya secara sadar.

Bagi mayoritas orang, mungkin tidak perlu khawatir tentang asupan air. Insting kehausan sangat dapat diandalkan.

Sebenarnya tidak ada ilmu di balik aturan 8 × 8. Ini benar-benar sewenang-wenang.

Yang mengatakan, keadaan tertentu dapat meminta peningkatan asupan air.

Yang paling penting mungkin saat berkeringat meningkat. Ini termasuk olahraga dan cuaca panas, terutama di iklim kering.

Jika Anda berkeringat banyak, pastikan untuk mengisi kembali cairan yang hilang dengan air. Atlet melakukan latihan yang sangat panjang dan intens mungkin juga perlu mengisi elektrolit bersama dengan air.

Kebutuhan air Anda juga meningkat selama menyusui, serta beberapa kondisi penyakit seperti muntah dan diare.

Selain itu, orang yang lebih tua mungkin perlu secara sadar memperhatikan asupan air mereka karena mekanisme haus dapat mulai rusak pada usia lanjut.

Berapa Banyak Air Terbaik?

Di penghujung hari, tidak ada yang bisa memberi tahu Anda berapa banyak air yang Anda butuhkan. Ini tergantung pada individu.

Cobalah bereksperimen untuk melihat apa yang terbaik bagi Anda. Beberapa orang mungkin berfungsi lebih baik dengan lebih banyak air daripada biasanya, sedangkan untuk yang lain hanya menghasilkan lebih sering bepergian ke kamar mandi.

Jika Anda ingin menjaga hal-hal sederhana, pedoman ini harus berlaku untuk sebagian besar orang:

Saat Anda haus, minum.

Saat Anda tidak haus lagi, hentikan.

Selama panas tinggi dan
olahraga, pastikan untuk minum cukup untuk mengimbangi cairan yang hilang.

Next Article

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *