Home News Vaksin HIV Yang Baru Sangat Aman Dan Menginduksi Tanggapan Kekebalan Pada Orang...

Vaksin HIV Yang Baru Sangat Aman Dan Menginduksi Tanggapan Kekebalan Pada Orang Dewasa

10
0
SHARE

Penelitian baru yang diterbitkan di The Lancets mengungkapkan bahwa rejimen vaksin HIV-1 eksperimental ditoleransi dengan baik dan menghasilkan tanggapan kekebalan yang sebanding dan kuat terhadap HIV pada orang dewasa yang sehat dan monyet rhesus. Selain itu, kandidat vaksin terlindungi dari infeksi virus serupa HIV pada monyet.

Berdasarkan hasil dari fase 1 / 2a uji klinis yang melibatkan hampir 400 orang dewasa yang sehat, percobaan fase 2b telah dimulai di Afrika bagian selatan untuk menentukan keamanan dan kemanjuran kandidat vaksin HIV-1 pada 2.600 perempuan yang berisiko tertular HIV. . Ini adalah salah satu dari hanya lima konsep vaksin HIV-1 eksperimental yang telah berkembang menjadi uji efikasi pada manusia dalam 35 tahun epidemi HIV / AIDS global.

Kandidat vaksin HIV-1 sebelumnya biasanya terbatas pada wilayah tertentu di dunia. Regimen eksperimental yang diuji dalam penelitian ini didasarkan pada vaksin ‘mosaik’ yang mengambil bagian dari virus HIV yang berbeda dan menggabungkannya untuk mendapatkan tanggapan kekebalan terhadap berbagai jenis HIV.

“Hasil ini merupakan tonggak penting. Studi ini menunjukkan bahwa mosaik Ad26 prima, Ad26 plus gp140 mendorong kandidat vaksin HIV menginduksi tanggapan kekebalan yang kuat pada manusia dan monyet dengan magnitudo, kinetika, fenotipe, dan daya tahan yang sebanding serta juga memberikan perlindungan 67% terhadap tantangan viral pada monyet, ”kata Profesor Dan. Barouch, Direktur Pusat Penelitian Virologi dan Vaksin di Beth Israel Deaconess Medical Center dan Profesor Kedokteran di Harvard Medical School, Boston, AS yang memimpin penelitian.

Dia menambahkan: “Hasil ini harus ditafsirkan dengan hati-hati. Tantangan dalam pengembangan vaksin HIV belum pernah terjadi sebelumnya, dan kemampuan untuk menginduksi tanggapan kekebalan spesifik HIV tidak selalu menunjukkan bahwa vaksin akan melindungi manusia dari infeksi HIV. Kami menantikan hasil uji efikasi fase 2b yang disebut HVTN705, atau ‘Imbokodo’, yang akan menentukan apakah vaksin ini akan melindungi manusia dari penularan HIV. ”

Hampir 37 juta orang di seluruh dunia hidup dengan HIV / AIDS, dengan perkiraan 1,8 juta kasus baru setiap tahun. Vaksin pencegahan yang aman dan efektif sangat diperlukan untuk mengekang pandemi HIV.

Dalam 35 tahun epidemi HIV, hanya empat konsep vaksin HIV yang telah diuji pada manusia, dan hanya satu yang memberikan bukti perlindungan dalam uji coba kemanjuran — vaksin utama canarypox, gp120 boost rejimen vaksin yang diuji dalam uji coba RV144 di Thailand diturunkan tingkat infeksi manusia sebesar 31% tetapi efeknya dianggap terlalu rendah untuk memajukan vaksin untuk penggunaan umum.

Hambatan utama untuk pengembangan vaksin HIV adalah kurangnya perbandingan langsung antara uji klinis dan studi praklinis. Untuk mengatasi masalah-masalah metodologis ini, Barouch dan rekannya mengevaluasi kandidat vaksin HIV-1 adenovirus serotipe 26 (Ad26) terkemuka dalam studi klinis dan pra-klinis paralel untuk mengidentifikasi rejimen vaksin HIV yang optimal untuk maju ke uji efikasi klinis.

Uji coba PENDEKATAN merekrut 393 orang dewasa yang sehat dan tidak terinfeksi HIV (usia 18-50 tahun) dari 12 klinik di Afrika Timur, Afrika Selatan, Thailand, dan AS antara Februari 2015 dan Oktober 2015. Relawan secara acak ditugaskan untuk menerima salah satu dari tujuh kombinasi vaksin atau plasebo, dan diberi empat vaksinasi selama 48 minggu.

Untuk merangsang, atau ‘prime’, tanggapan kekebalan awal, setiap sukarelawan menerima suntikan intramuskular Ad26.Mos.HIV pada awal penelitian dan lagi 12 minggu kemudian. Vaksin yang mengandung ‘mosaik’ HIV Env / Gag / Pol antigen diciptakan dari banyak strain HIV, disampaikan menggunakan virus flu biasa yang tidak membebankan (Ad26).

Untuk ‘meningkatkan’ tingkat respons kekebalan tubuh, relawan diberi dua vaksinasi tambahan pada minggu 24 dan 48 menggunakan berbagai kombinasi Ad26.Mos.HIV atau komponen vaksin yang berbeda yang disebut Modified Vaccinia Ankara (MVA) dengan atau tanpa dua dosis yang berbeda. protein amplop HIV gp140 clade C yang mengandung adjuvant aluminium.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa semua rejimen vaksin yang diuji mampu menghasilkan tanggapan kekebalan anti-HIV pada individu yang sehat dan ditoleransi dengan baik, dengan jumlah reaksi lokal dan sistemik yang sama dilaporkan dalam semua kelompok, yang sebagian besar ringan sampai sedang. Lima peserta melaporkan setidaknya satu kejadian terkait grade 3 yang berhubungan dengan vaksin seperti sakit perut dan diare, pusing postural, dan nyeri punggung. Tidak ada efek samping grade 4 atau kematian yang dilaporkan.

Dalam studi paralel, para peneliti menilai imunogenisitas dan efektivitas proteksi dari rejimen vaksin mosaik berbasis Ad26 yang sama di 72 monyet rhesus menggunakan serangkaian tantangan yang berulang dengan virus human immunodeficiency (SHIV) – virus yang mirip dengan HIV yang menginfeksi monyet.

Kandidat vaksin Ad26 / Ad26 plus gp140 menginduksi respon imun terbesar pada manusia dan juga memberikan perlindungan terbaik pada monyet – menghasilkan perlindungan penuh terhadap infeksi SHIV pada dua pertiga dari hewan yang divaksinasi setelah enam tantangan.

Para penulis mencatat beberapa keterbatasan, termasuk fakta bahwa relevansi perlindungan vaksin pada monyet rhesus terhadap efikasi klinis pada manusia masih belum jelas. Mereka juga mencatat bahwa tidak ada pengukuran imunologi definitif yang diketahui memprediksi perlindungan terhadap HIV-1 pada manusia.

Menulis dalam Komentar yang terkait, Dr. George Pavlakis dan Dr. Barbara Felber dari National Cancer Institute di Frederik, Maryland, AS mengatakan: “Studi keefektifan diperlukan untuk menentukan kemampuan perlindungan pada manusia dan juga untuk penemuan korelasi perlindungan dan untuk menentukan apakah korelasi kekebalan yang sama atau berbeda berlaku untuk rejimen vaksin yang berbeda. Masih harus ditentukan apakah peningkatan efikasi lebih dari RV144 akan dicapai oleh salah satu dari uji efikasi saat ini (NCT02968849; NCT03060629). Konsep dan vektor vaksin baru sedang dalam pengembangan dan dapat berkembang menjadi percobaan efikasi, yang merupakan proses penting karena pengembangan vaksin AIDS tetap mendesak. Meskipun kemajuan pengobatan dan profilaksis HIV belum pernah terjadi sebelumnya, jumlah orang yang hidup dengan infeksi HIV terus meningkat di seluruh dunia. Penerapan bahkan vaksin HIV yang cukup efektif bersama dengan strategi pencegahan dan pengobatan HIV yang ada diharapkan dapat berkontribusi besar terhadap perkembangan tanggapan HIV / AIDS. Oleh karena itu penting bahwa komitmen untuk mengejar strategi pengembangan vaksin terus berlanjut di semua tahap. ”

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here